Makalah Alat Pertanian

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Indonesia adalah negara agraris yang sebagian besar penduduknya memiliki mata pencaharian sebagai seorang petani. Begitu banyaknya pulau dan daratan membuat bidang pertanian berkembang dengan sangat pesat. Dukungan iklim dan cuaca yang baik juga menjadi faktor pendorong kemajuan di sektor ini. Dalam usaha  meningkatkan hasil pertanian penggunaan alat dan mesin pertanian merupakan solusi terbaik.

Teknologi  tidak dapat dipisahkan dari kehidupan manusia. Kehadiran teknologi dapat mempermudah diberbagai aspek kehidupan. Begitu halnya dengan bidang bercocok tanam. Dengan penggunaan teknologi yang tepat, setiap proses dalam pertanian akan menghemat banyak waktu dan tenaga. Tentu hasil produksi yang diperoleh juga akan lebih maksimal.

1.2 Rumusan masalah
a. Alat – alat apa saja yang tepat digunakan dalm mengolah lahan pertanian?
b. Apakah segi positif dan negatif dari masing – masing alat pertanian?
c. Bagaimana perbandingan antara alat pertanian modern dan tradisional?

1.3 Tujuan
a. Untuk mengetahui alat - alat apa saja yang tepat dalam mengolah lahan pertanian.
b. Untuk mengetahui segi positif dan negatif dari masing – masing alat pertanian yang digunakan.
c. Untuk melihat perbandingan antara alat – alat pertanian modern dan tradisional sehingga dapat menentukan alat mana yang lebih efektif dan efisien.

1.4 Manfaat
a. Menambah wawasan dan pengetahuan bagi pembaca      maupun penulis sendiri.
b. Menambah referensi perpustakaan.
c. Masyarakat dapat membandingkan alat pertanian modern dan tradisional serta dapat mengetahui kegunaan masing – masing.



BAB II
PEMBAHASAN

2.1. PENGERTIAN  ALAT PENGOLAH TANAH 

Pengolahan tanah adalah suatu usaha untuk mempersiapkan lahan bagi pertumbuhan tanaman dengan cara menciptakan kondisi tanah yang siap tanam. Walaupun pengolahan tanah sudah dilakukan oleh manusia sejak dahulu kala dan sudah mengalami perkembangan yang demikian pesat baik dalam metode maupun peralatan yang digunakan, tetapi sampai saat ini pengolahan tanah masih belum dapat dikatakan sebagai ilmu yang pasti (eksakta) yang dapat dinyatakan secara kuantitatif.
           Belum ada metode yang memuaskan yang tersedia untuk menilai hasil olah yang  
           dihasilkan oleh suatu alat pengolah tanah tertentu, serta belum dapat ditentukan
           suatu kebutuhan hasil olah yang khusus untuk berbagai tanaman untuk lahan
           kering (Bainer, et al, 1960).

Beberapa hasil penelitian menyimpulkan bahwa masalah pengolahan tanah merupakan masalah yang penting untuk mendapatkan produksi pertanian yang optimal. Kondisi tanah yang baik adalah salah satu faktor berhasilnya produksi tanaman, dan untuk mencapai kondisi tanah yang baik diperlukan alat-alat pertanian.

Akhir-akhir ini masalah yang utama didalam pembukaan dan pengolahan tanah adalah bagaimana agar didapatkan efisiensi yang optimal. Hal ini dimaksudkan dari pengertian minimal tillage yaitu pengolahan yang seminimal mungkin, tetapi menghasilkan tanah yang baik dan pertumbuhan tanaman yang optimal dengan biaya yang rendah.
Pekerjaan pengolahan tanah dapat dibagi menjadi pengolahan tanah pertama dan pengolahan tanah kedua. Peralatan pengolahan tanah pertama disebut juga pembajakan.


2.2 JENIS ALAT PENGOLAHAN TANAH
  2.2.1 Alat Pengolahan Tanah Tradisional

a. CANGKUL
Cangkul adalah satu jenis alat tradisional yang digunakan dalam pertanian. Cangkul digunakan untuk menggali, membersihkan tanah dari rumput ataupun untuk meratakan tanah. Cangkul terbuat dari besi yang diisi dengan baja sehingga kuat, tajam dan tahan lama.


Bagian-bagian cangkul : -   bagian tangkai dari kayu
    -   bagian mata cangkul dari besi
Bentuk tangkai :   - lurus dan bengkok
Fungsi tangkai cangkul :  untuk memegang dan  mengayunkan mata cangkul sewaktu digunakan dalam bekerja.
Fungsi mata cangkul :  membalik tanah
       menghaluskan tanah
       mencampur pupuk
Ukuran dan bentuk cangkul bervariasi hal ini tergantung pada kondisi dan jenis tanah setempat.

b. GEMBOR
Gembor merupakan alat penyiraman yang digunakan untuk menyiram tanaman baik di pesemaian maupun di lapangan. Gembor terbuat dari bahan plastik atau plat seng. Bagian-bagian Gembor yaitu Tangki , Pegangan , dan Lubang penyiram. Fungsi gembor: untuk mengalirkan air sesuai dengan keperluan jenis tanaman. Ukuran gembor antara lain 5 liter,  10 liter, dan  15 liter.


c. ARIT / SABIT
Arit atau sabit adalah satu alat bantu pertanian sejenis pisau berbentuk melengkung yang digunakan untuk memotong berbagai jenis tumbuhan, rumput-rumputan, padi, jagung bahkan alat ini biasa digunakan untuk memotong kayu.

Bagian dalam dari lengkungan berbentuk tajam, bentuk lengkung ini memudahkan dalam proses memotong dengan cara mengiris bagian bawah tanaman yang dipotong dengan cara mengayunkan seperti gerakan memarang dengan satu tangan, atau ketika untuk mengumpulkan rumput atau memanen tanaman padi tangan yang lain biasanyah memegang pokok tanaman. Bagian pegangan arit atau sabit sabit ini terbuat dari kayu yang disebut garan. Seperti halnya ani-ani alat ini mempunyai peran penting saat proses pemanenan padi yang sudah siap panen. Alat ini sangatlah ringan dan mudah sekali untuk digunakan. Alat ini juga menggunakan garan sebagai pegangannnya. Sehingga dapat mempermudah dalam penggunaannya. Sabit padi ini ada yang terbuat dari besi biasa dan ada juga yang terbuat dari besi baja. Hal ini tergantung dari permintaan dari para petani itu sendiri.
FUNGSI : Di bandingkan dengan menggunakan ani-ani, dengan menggunakan alat ini para petani bisa lebih cepat dalam proses pemanenan padi. Caranya kita pegang tanaman pokok padi, lalu kita potong bagian pangkal padi tersebut yang bdekat dengan tanah.  Selain itu bisa untuk membersihkan sisa-sisa tumbuhan jagung yang telah dipanen atau juga memotong rumput-rumput liar yang mengganggu tanaman.

d. BAJAK
 Memasuki musim tanam, petani mulai menggarap sawah untuk bertanam padi. Seperti gambar di atas, petani masih menggunakan bajak tradisional dinamai wluku dan aktifitas itu dinamai mluku. Kerbau tetap menjadi primadona petani untuk menyimpan kekayaan. bagi wong ndeso, kerbau itu maheso atau emase wong ndeso (emasnya orang desa, emas dianggap bentuk tabungan yang tepat bagi orang desa)
membajak dengan kerbau hasilnya hasil panen (padi) pun lebih banyak. Meski ada juga di antara petani yang memanfaatkan teknologi mesin bajak. Namun, karena umumya sawah di daerah ini adalah sawah tadah hujan. Maka, membajak dengan kerbau lebih efesien karena sawah yang dikelola hanya sekali dalam setahun.


2.2.1 Alat Pengolah Tanah Modern
a. SPRAYER  ( ALAT PENYEMPROT PUPUK/HAMA )
PENGERTIAN
Alat semprot professional bertekanan dengan pompa manual, mudah digunakan dan praktis sangat cocok untuk perkebunan, pertanian, taman, peternakan, dan perindustrian.

CARA PENGGUNAAN
5 Aturan untuk penanganan pestisida secara benar dan aman yaitu
1. Pahami Label
2. Kerjakan dengan Hati-hati
3. Senantiasa Jaga Kebersihan Diri
4. Pelihara Alat Semprot dengan Teratur
5. Kenakan Alat Pelindung Diri Sesuai Anjuran.
Pahami cara kerja alat semprot yang digunakan dan kenali bagian-bagiannya. Dengan demikian apabila alat tersebut tidak bekerja dengan baik, maka dapat diketahui penyebabnya dan segera lakukan perbaikan. Alat semprot yang tidak berfungsi dengan baik dapat menimbulkan kerugian dalam hal waktu, tenaga dan uang. Oleh karena itu sadari bahwa alat semprot harus selalu dalam keadaan prima saat dipergunakan di lapangan.Alat semprot bagi petani adalah seperti sebuah senapan para prajurit yang sedang berperang. Apabila senapannya macet, rusak atau tidak berfungsi, maka kesempatan untuk memenangkan perang menjadi hilang, bahkan dirinya akan celaka karena ditembak musuh lebih dahulu.
Kebocoran alat semprot umum terjadi dilapangan, disebabkan adanya kerusakan atau aus karena waktu, terutama pada bagian-bagian slang, nozzle dan kran. Hal tersebut sering dianggap sepele, padahal tetes demi tetes pestisida yang keluar karena bocor adalah membuang uang yang tidak sedikit jumlahnya. Perlu diingat bahwa harga pestisida tidak akan pernah turun, malah kecenderungan untuk terus naik.
Kerugian lain akibat kebocoran alat semprot adalah menurunnya daya berantas pestisida yang digunakan karena dosis per satuan luasnya menjadi berkurang, tetesan dapat menimbulkan kerusakan tanaman dan menambah paparan kepada anggota badan dan mencemari lingkungan.
Bagian-bagian dari Handsprayer (Alat Penyemprot) dan Fungsinya
Berdasarkan prinsip kerjanya, maka alat penyemprot tipe gendong ini memiliki bagian utama yang terdiri :
1. Tangki dari bahan plat tahan karat, untuk menampung cairan
2. Unit pompa, yang terdiri dari silinder pompa, piston dari kulit
3. Tangkai pompa, untuk memompa cairan
4. Saluran penyemprot, terdiri dari kran, selang karet, katup serta pipa yang bagian ujungnya dilengkapi nosel
5. Manometer, untuk mengukur tekanan udara di dalam tangki
6. Sabuk penggendong
7. Selang karet
8. Piston pompa
9. Katup pengatur aliran cairan keluar dari tangki
10. Katup pengendali aliran cairan bertekanan yang ke luar dari selang karet
11. Laras pipa penyalur aliran cairan bertekanan dari selang menuju ke nosel
12. Nosel, untuk memecah cairan menjadi pertikel halus
b. BAJAK
Bajak adalah alat-alat yang pertama sekali digunakan yaitu untuk memotong, memecah dan membalik tanah. Alat-alat tersebut dikenal ada beberapa macam, yaitu :
1. bajak singkal (moldboard plow)
2. bajak piring (disk plow)
3. bajak pisau berputar (rotary plow)
4. bajak chisel (chisel plow)
5. bajak subsoil (subsoil plow)
6. bajak raksasa (giant plow)
1. Bajak Singkal

Bajak singkal ini dapat digunakan untuk bermacam-macam jenis tanah dan sangat baik untuk membalik tanah.
Bagian dari bajak singkal yang memotong dan membalik tanah disebut bottom. Suatu bajak dapat terdiri dari satu bottom atau lebih. Bottom ini dibangun dari bagian-bagian utama, yaitu : 1) singkal (moldboard), 2) pisau (share), dan 3) penahan samping (landside). Ketiga bagian utama tersebut diikat pada bagian yang disebut pernyatu (frog). Unit ini dihubungkan dengan rangka (frame) melalui batang penarik (beam).
Pada saat bajak bergerak maju, maka pisau (share) memotong tanah dan. mengarahkan potongan/keratan tanah (furrow slice) tersebut ke bagian singkal.
Singkal akan menerima potongan tanah, dan karena kelengkungannya maka potongan tanah akan dibalik dan pecah. Kelengkungan singkal ini berbeda untuk kondisi dan jenis tanah yang berbeda agar diperoleh pembalikan dan pemecahan tanah yang baik.

Penahan samping adalah bagian yang berfungsi untuk menahan tekanan samping dari keratan tanah pada singkal, disamping sekaligus menjaga kestabilan jalannya bajak sewaktu bekerja. Bagian yang paling banyak bersinggungan dengan tanah dari bagian ini adalah bagian belakang yang disebut tumit (heel). Untuk menjaga keausan karena gesekan dengan tanah, bagian tumit ini dalam pembuatannya diperkeras.
Selain dari bagian-bagian diatas, bajak singkal diperlengkapi dengan alat yang disebut pisau pemotong (coulter). Bagian ini berfungsi untuk membelah tanah atau tumbuhan atau sampah-sampah yang ada diatas tanah sebelum pisau bajak memotong tanah. Dengan demikian sisa-sisa tumbuhan diatas tanah dapat dibalik dengan baik dan memperingan pekerjaan pisau bajak. Ada dua bentuk pisau pemotong, yaitu pisau pemotong stasioner (stationary knife) dan pisau pemotong berputar (rolling coulter) Seperterhhat pada Gambar 19.
 stationary knife                

Rolling coulter
Ukuran bajak adalah lebar bajak, dinyatakan dalam satuan panjang. Ukuran dari satu bajak adalah dengan mengukur jarak dari sayap (wing) sampai penahan samping. Secara teoritis ukuran ini dapat dianggap sebagai lebar pembajakan atau lebar pemotong tanah.

Bajak singkal apabila dilihat dari atas atau samping akan terlihat suatu rongga atau hisapan (suction). Suction ini perlu untuk mencapai kedalaman atau lebar potongan bajak. Besarnya suction ini beragam dari 1/8 sampai 3/16 inci. Ukuran ini disebut juga celah (clearance). Tempat dari suction ini berbeda untuk bajak yang mempunyai roda belakang (real furrow wheel) dan tanpa roda belakang (Gambar 20 dan 21). Disamping untuk pemotongan tanah, hisapan (suction) ini berperan juga dalam menstabilkan jalannya bajak.
Bila bajak singkal bekerja memotong dan membalik tanah maka akan terbentuk alur yang disebut furrow. Bagian tanah yang diangkat dan diletakkan kesamping, disebut keratan tanah (furrow slice). Bila pekerjaan dimulai dari tengah areal secara bolak-balik dan arah perputaran ke kanan, maka akan berbentuk alur balik (Back furrow)

Dalam operasional bajak dapat digolongkan atas bajak tarik (trailing moldboard plow) dan bajak yang dapat diangkat secara hidrolik (mounted moldboard plow). Dilihat dari hasil kerjanya dapat digolongkan atas bajak satu arah (one way) dan bajak dua arah (two way). Menggunakan bajak dua arah memberikan keuntungan dalam menghindari terbentuknya alur balik (back furrow).

2. Bajak Piring
Piringan dari bajak ini diikat pada batang penarik melalui bantalan (bearing), sehingga pada saat beroperasi ditarik oleh traktor maka piringannya dapat berputar. Dengan berputaraya piringan, maka diharapkan dapat mengurangi gesekan dan tahanan tanah (draft) yang terjadi. Piringan bajak dapat berada disamping rangka atau berada di bawah rangka. Bagian-bagian dari bajak piring dapat dilihat pada Gambar 23, sedangkan hasil pembajakannya dapat dilihat pada Gambar 24.

Setiap piringan dari bajak piringan biasanya dilengkapi dengan pengeruk (scraper) yang berguna selain untuk membersihkan tanah yang lengket pada piringan, juga membantu dalam pembalikan potongan tanah.
Untuk menahan tekanan samping yang terjadi saat bajak memotong tanah, bajak piring dilengkapi dengan roda alur belakang (rear furrow wheel).


Beberapa keuntungan menggunakan bajak ini adalah :
a. Dapat bekerja ditanah keras dan kering
b. Dapat untuk tanah-tanah yang lengket
c. Dapat untuk tanah-tanah yang berbatu
d. Dapat untuk tanah-tanah berakar
e. Dapat untuk tanah-tanah yang memerlukan pengerjaan yang dalam.

BAJAKPIRING
Ada tiga jenis bajak piring yang ditarik dengan traktor, yaitu ; tipe tarik (trailing), tipe hubungan langsung (direct-connected), dan tipe diangkat sepenuhnya (integral mounted).

Tipe tarik dapat dibagi lagi atas biasa (reguler) dan satu arah (one¬way). Reguler trailing disk plow ditarik di belakang traktor. Alat ini dilengkapi dengan roda yaitu 2 buah roda alur (furrow wheel) dan satu buah roda lahan (land wheel). Kedua roda alur (furrow wheel),berperan untuk menstabilkan jalannya bajak. Pada tanah-tanah berat digunakan heavy way disk plow untuk mendapatkan pengolahan yang dalam. One way disk plow adalah piring bajak yang di susun dalam satu gang melalui suatu poros. Jarak antara piringan adalah 8 sampai 10 inci. Jumlah piringan dapat beragam dari 2 sampai 35 buah dengan ukuran diameter piring dari 20 sampai 26 inci.

Tipe hubungan langsung atau disebut juga semi mounted disk plow di bagian depannya dapat diangkat menggunakan sistem hidrolik traktor sehingga memudahkan alat sewaktu berputar. Alat ini dapat berputar pada areal yang sempit dan juga dapat mundur.
Tipe diangkat sepenuhnya ditarik dibelakang traktor dipasang pada tiga titik gandeng dan keseluruhannya dapat diangkat menggunakan sistem hidrolik traktor, sehingga sangat mudah dalam transportasi. Tipe one way disk plow yang kecil dapat juga termasuk Integral mounted., bila dapat diangkat keseluruhannya dengan hidrolik traktor.


3. Bajak Rotari / Pisau Berputar
Bajak rotari adalah bajak yang terdiri dari pisau-pisau yang berputar. Berbeda dengan bajak piringan yang berputar karena ditarik traktor, maka bajak ini terdiri dari pisau-pisau yang dapat mencangkul yang dipasang pada suatu poros yang berputar karena digerakan oleh suatu motor. Bajak ini banyak ditemui pada pengolahan tanah sawah untuk pertanaman padi.

Ada tiga jenis bajak rotari yang biasa dipergunakam. Jenis pertama yang disebut dengan tipe tarik dengan mesin tambahan (pull auxiliary rotary engine). Pada jenis ini terdapat motor khusus untuk menggerakkan bajak, sedangkan gerak majunya ditarik oleh traktor (Gambar 25).

Jenis kedua adalah tipe tarik dengan penggerak PTO (pull power take off driven rotary plow). Alat ini digandengkan dengan traktor melalui tiga titik gandeng (three point hitch). Untuk memutar bajak ini digunakan daya dari as PTO traktor (gambar 26).
Jenis ketiga adalah bajak rotari tipe kebun berpenggerak sendiri (self propelled garden type rotary plow). Alat ini terdapat pada traktor-traktor roda 2. Bajak rotari digerakkan oleh daya penggerak traktor melalui rantai atau sabuk. Dapat juga langsung dipasang pada as roda, sehingga disamping mengolah tanah bajak ini juga berfungsi sebagai penggerak (gambar 27).

4. Bajak Chisel        
            Alat ini berbentuk tajak yang disusun pada suatu rangka. Digunakann untuk memecah tanah yang keras  sampai kedalaman  sekitar   18  inci. Diperlengkapi dengan 2 buah roda yang berguna untuk transportasi dan mengatur kedalaman pemecah tanah.  Jarak antara tajak dapat beragam dari 1 sampai 2 inci.  Alat ini, tidak membalik tanah seperti bajak yang lain, tapi hanya memecah tanah dan sering digunakan sebelum pembajakan tanah dimulai (Gambar 28).


5. Bajak Subsoil
            Alat ini hampir sama dengan bajak  chisel hanya bentuknya lebih besar dan digunakan untuk pengolahan tanah yang lebih dalam. Menggunakan alat ini dapat memecahkan tanah pada kedalaman 20 sampai 36 inci.
            Alat ini sering juga digunakan untuk memecahkan lapisan keras didalam tanah (hardpan), atau untuk  memperbaiki drainase tanah.
6. Bajak Raksasa
Alat ini sesuai dengan namanya, berbentuk sangat besar dan digunakan untuk membalik tanah pada kedalaman 100 sampai 180 cm. Dengan menggunakan alat ini tanah subur yang ada di dalam tanah dap at diangkat keatas permukaan tanah. Dapat berbentuk bajak singkal atau bajak piringan.


Iklan Bawah Artikel